PEKAT IB JATIM: DUKUNG KAPOLRI TUNTASKAN PENEGAKAN HUKUM TEWASNYA BRIGADIR J

 



SURABAYA, suryaindonesianews.com

Organisasi Masyarakat Pekat Indonesia Bersatu Dewan Pimpinan Wilayah Jawa Timur disingkat Pekat IB DPW Jatim menggelar Aksi Damai di Depan Mapolda Jawa Timur, Jalan Jenderal Ahmad Yani No. 116, Surabaya, hari Senin (1/8/2022) dengan tagar #Save Polri dan #Save Kapolri. Aksi dukungan kepada Polri dan Kapolri

Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si itu atas Instruksi Ketua Umum Pekat IB, H. Markoni Kotto, SH. dan dikarenakan panggilan Hati Nurani para Pimpinan dan anggota Pekat IB Jatim. 



Dipimpin langsung Ketua Dewan Penasehat Pekat IB Jatim Hartanto Boechori, Sekretaris Pekat IB Jatim Rani Maharani dan Ketua OKK Sumidi, 50 pengurus dan anggota Pekat IB DPW Jatim turun ke jalan mendengungkan Aksi mendukung Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si menuntaskan Penegakan Hukum terbunuhnya Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. 



Tegas, Lantang dan Tanpa menggunakan Mikrofon, Hartanto Boechori, “Bila ada pihak-pihak,  siapapun juga, berpangkat apapun, jabatan apapun yang berupaya menghalang-halangi atau berupaya mengaburkan Penegakan Hukum kasus terbunuhnya Brigadir J, wajib, "dihabiskan”. 



Pria 62 tahun yang kelihatan masih sangat enerjik itu melanjutkan, “Maju terus Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si. Saya pribadi dan kami seluruh Organ Pekat Indonesia Bersatu, mendukung sepenuhnya Kapolri beserta Jajaran untuk menuntaskan pengungkapan “teka-teki” terbunuhnya Brigadir J”. 



Ketua Dewan Penasehat Pekat IB yang juga Ketua Umum Organisasi Wartawan PJI (Persatuan Jurnalis Indonesia) Hartanto Boechori, itu menyampaikan kepada Media ini, dirinya meminta agar Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si beserta Jajaran secepatnya menetapkan tersangka dan melakukan penahanan. “Pemeriksaan Istri

Irjen Pol Ferdy Sambo, S.H., S.I.K., M.H juga tidak selayaknya mundur-mundur karena yang bersangkutan Saksi Kunci. Jalankan Hukum sebagaimana mestinya.  Perlakukan semua orang sama dimata Hukum. Equality Before The Law,"tegasnya. 


Kepada Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabid Humas) Polda Jawa Timur Kombes Pol Dirmanto, S.H., S.I.K. dan Kasubdit III Direktorat Intelkam Polda Jatim AKBP Agus Prasetyo, S.H., M.Hum, mewakili Direktur Intelkam  di ruang Bid Humas Polda Jatim seusai aksi, Hartanto Boechori menegaskan dukungan pribadi maupun dukungan resmi Ormas Pekat IB kepada Kapolri untuk menuntaskan peristiwa terbunuhnya Brigadir J.  Pemilik Sasana Kick Boxing BKBC/Buchori Kick Boxing Camp itu juga meminta agar dukungan tersebut disampaikan kepada Kapolri beserta jajaran di Mabes Polri. Dan disetujui Kabid Humas maupun Kasubdit Intel. Akan dibuatkan laporan ke Mabes Polri.  


Sumidi Korlap Aksi di depan Mapolda Jatim menegaskan dalam orasinya bahwa tewasnya Brigadir J menjadi trending Topik Publik ditanah air dan menimbulkan banyak Spekulasi yang cenderung liar sehingga membuat kepercayaan masyarakat terhadap Institusi Polri semakin menurun. Dirinya meminta Tim Khusus bentukan Kapolri dan Komnas HAM secepatnya memberikan keputusan yang pasti, terbuka dan transparan dalam membedah kasus tersebut, sehingga kepuasan terhadap Institusi Polri maupun ke Kapolri

Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si tetap dipercaya rakyat sebagai Lembaga  Independen, yang mana Polri adalah sebagai Pengayom Rakyat dan Pelindung Masyarakat Indonesia.  Dilanjutkan, “Kami sebagai ormas PEKAT IB Jatim mendukung penuh terhadap Polri Tepat, Akurat dan Kridible”. 


Menutup pertemuan Kabid Humas Polda Jawa Timur Kombes Pol Dirmanto, S.H., S.I.K mengucapkan banyak terima kasih atas Partisipasi dan Dukungan Morilnya terhadap Intitusi Polri, terhadap ormas PEKAT IB secara Nasional khususnya DPW Pekat IB Jatim, semoga PEKAT IB kedepan tambah maju dan jaya. “Sekali lagi kami atas nama Kapolda Jawa Timur mengucapkan banyak terima kasih atas kepercayaan dan dukungan Pekat IB Jawa Timur yang dalam hal ini diwakili Hartanto Boechori selaku Ketua Dewan Penasehat dan Sekretaris Pekat IB Jawa Timur, Rani Maharani,"tutup


 Dirmanto. 


Ketua Pekat IB Jatim H. Rahmat Santoso, S.H., M.H melalui Ketua Dewan Penasehat Pekat IB Jatim Hartanto Boechori menyampaikan salam hormat kepada Kapolri

Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si beserta Jajaran dan khususnya kepada Kapolda jatim Irjen. Pol. Dr. Nico Afinta, S.I.K., S.H., M.H. beserta Jajaran. Ketua Umum DPP IPHI (Ikatan Penasehat Hukun Indonesia) dan juga Wakil Bupati Blitar itu menyampaikan dukungan sepenuhnya kepada Kapolri

Kapolri

Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si menuntaskan Penegakan Hukum atas terbunuhnya Brigadir J. 


Aksi #Save Polri dan #Save Kapolri yang dilaksanakan Pekat IB Jatim itu atas terbunuhnya Brigadir Yosua atau Brigadir J di Rumah Dinas Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo, S.H., S.I.K., M.H di Jalan Duren III Jakarta, hari Jum'at, 8 Juli 2022, yang sampai hari ke 24 masih menyimpan “Gunungan Misteri”. Perkara yang menurut Pakar Hukum dan Kriminal maupun orang awam sekalipun sebagai Kasus Pidana Biasa dan “terang benderang”, faktanya pemecahannya “Super-Duper” Rumit, berbelit-belit dan melibatkan berbagai institusi Negara. Beberapa Jenderal Polisipun sampai harus “diturun-gunungkan”atau sampai melibatkan Kapolri dan para petinggi Polri di jajarannya. 


Nyaris semua orang awam sampai para pakar hukum/kriminal di Indonesia bahkan mungkin juga di dunia merasa “gemas” dengan penanganan perkara yang “melambung”. Menkopolhukam Prof. Dr. H. Mohammad Mahfud Mahmodin, S.H., S.U., M.I.P. dan bahkan Presiden Ir. Joko Widodo juga sampai beberapa kali “Menjewer” Polri agar kasus ini segera diselesaikan secara Professional dan Terbuka. Tetap saja Polri masih harus bertindak “Super Multi Ekstra Ribet”. Masyarakat awampun paham, bila Brigadir J itu dan lingkaran pembunuhnya masyarakat biasa, maka Polisi dipastikan sudah dapat menuntaskan segera setelah kejadian.   


Spekulasipun berkembang liar. Ada apa di tubuh Polri?! “Gerbong” Jenderal ini dan itu saling “tarik-menarik” kekuasaan. Penyidik bekerja di bawah tekanan. Komnas HAM, Kompolnas, Laboratorium Forensik dan LPSK bagian dari Polisi, tidak mungkin bisa independen. Dan berbagai spekulasi lain berkembang di tengah masyarakat, lingkaran Polisi sendiri dan para pensiunan petinggi Polisi serta para pakar di bidangya masing-masing. 


Kredibilitas Polri dipertaruhkan. Kepercayaan masyarakat terhadap Polri menjadi “mengambang”. Pengamatan di lapangan, beberapa kalangan masyarakat mencemooh kerja Polri yang dinilai ambigu. Tidak tegas. Dan kembali lagi menjadi tanda-tanya besar, apa yang terjadi di tubuh Polri?!  Benarkah Tongkat Komando Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si tidak berfungsi sepenuhnya?! “Pertarungan kekuatan”?! (Sp)

Share on Google Plus

About Surya indonesia

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar